Apakah Sepakbola Dianggap Terlalu kompetitif untuk Anak oleh Psikolog?

bola

Oke jadi, dalam paradigma baru ini tampaknya bahwa siapa pun yang dapat menghirup udara di sekolah menengah mendapat sertifikat untuk muncul dan pekerjaan dilakukan dengan bola. Hanya satu masalah dengan itu, mereka tidak melakukan apa-apa, baik, kecuali minimum yang diperlukan untuk mendapatkan sertifikat itu; muncul. Disinilah letak masalah sebenarnya dengan mengajar anak-anak untuk unggul atau bahkan berharap mereka untuk menemukan ceruk mereka, sesuatu yang mereka baik, sebaliknya kita berbohong kepada mereka dan memberitahu mereka mereka baik dalam segala hal, dan semua orang adalah pemenang. Sayangnya, inheren mereka tahu bahwa jika semua orang indah dan indah, besar, dan pemenang – kemudian benar-benar tidak ada.

Sekarang, itu akan lebih buruk, jadi mari saya jelaskan. Anda lihat, Medis Xpress berita online memiliki sebuah artikel menarik berjudul; “Pemain sepak Daftar Situs Judi Bola muda menunjukkan tanda-tanda kelelahan, yang diterbitkan pada 29 Januari 2013 yang menyatakan;” pemain elit muda di klub-klub sepak bola profesional beresiko kelelahan sebelum mereka meninggalkan sekolah karena standar perfeksionis mereka merasa pelatih, orang tua dan anggota tim permintaan mereka, menurut sebuah studi baru.”

Oke tapi, aku punya beberapa komentar tentang ini setelah bermain 7-tahun pemuda kompetitif sepak bola sendiri, jadi biarkan aku menggali ini dan menggunakan beberapa semangat kompetitif temuan-temuan penelitian masuk akal. Berikut adalah apa yang saya katakan tentang penelitian ini; baik, anak-anak harus belajar bahwa kesuksesan membutuhkan kerja keras, praktek, dan dedikasi, dan jika mereka tidak bisa mengatasinya, mereka tidak siap untuk hidup, sehingga semua studi psikologis konyol ini sebenarnya menyakiti masa depan negara dan anak-anak kita , kelemahan ini tidak terhormat.

Hidup ini tidak mudah, berpura-pura itu, atau membiarkan anak-anak lolos tanpa harapan keberhasilan yang tinggi, praktek dan kerja keras adalah melakukan ketidakadilan parah masa depan mereka. Selanjutnya, karena kesulitan membangun karakter kita mereka yakin untuk memiliki NONE jika mereka tidak diperkenalkan dengan kenyataan itu. Dalam hal itu akan menjadi kesalahan kita. Terlalu banyak anak-anak percaya bahwa akan ke perguruan tinggi akan menjamin kesuksesan, tidak ada, itu hanya minimum yang diperlukan, itu sebenarnya garis start, bukan garis finish dan terlalu banyak anak-anak mendapatkan kesan bahwa jika mereka pergi ke perguruan tinggi, mereka akan memasuki kehidupan yang baik .

Bayangkan betapa kecewa dan mengalahkan mereka akan merasa setelah bertahun-tahun pengkondisian palsu ini. Apa hal yang tidak terhormat yang harus dilakukan untuk anak-anak kita, mengapa mulai dengan membiarkan mereka off hook olahraga pemuda, dan saya berani bertanya; apa yang di bumi yang ini disebut psikolog tahu sih? Kita tidak perlu untuk berkembang biak kelemahan menjadi generasi berikutnya ini dan dalam melakukannya, kita tidak melakukannya setiap nikmat. Silakan mempertimbangkan semua ini dan berpikir di atasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *